logo
logo
Selamat Datang di Website Resmi Kodam Iskandar Muda

KEREN …! SELEPAS SEKOLAH, ANAK DESA MAIN TARI SAMAN BERSAMA PRAJURIT

DABUN GELANG. Rabu (19/7/17), Pemandangan cukup menarik ditunjukan anak-anak Desa Badak Kecamatan Dabun Gelang di pinggir persawahan yang selesai Panen Raya. Mereka belajar Tari Saman bersama Prajurit TNI yang saat itu sedang melaksanakan TMMD.

Hanafi (10) putra Abu Bakar (37) salah satu anak Desa Badak menuturkan, kalau dia sudah bisa sejak kelas 3 SD. Anak – anak senang bila bisa tampil di acara peringatan Maulid ataupun acara perayaan lainnya. Bersama tim Tari Saman di sekolah biasanya mereka mengikuti lomba-lomba yang diadakan di Desa.

Bagi masyarakat Gayo Lues, Tari Saman merupakan warisan leluhur, bukan saja menampilkan gerakan seribu tangan akan tetapi banyak makna yang disampaikan pada penampilan Saman. Sebagai tarian Suku Gayo yang pada 24 November 2011 telah ditetapkan sebagai warisan budaya tak benda UNESCO, Saman cukup digemari anak-anak sebagai generasi penerus untuk bisa dan mahir tari Saman.

Yang menjadi unik adalah syair yang menggunakan bahasa Gayo ini dilakukan dengan gerakan kecepatan tangan dan kepala yang serempak dan kadang kala bergantian, bertepuk yang khas dan cekh yang dibawakan pemimpin Saman.

Siang itu, selepas kembali dari sekolah, anak-anak berkumpul di Posko TMMD ke 99 Gayo Lues, mengajak prajurit TNI belajar Tari Saman dengan beralaskan tumpukan Jerami padi. Nampak gerakan mulai kompak, walaupun sesekali mereka bersenda gurau bila terdapat salah satu diantaranya melakukan kesalahan gerakan. Disinilah letak rasa kekompakan tim tari saman. Belajar menghargai satu dengan lainnya dan tidak boleh mendahulukan ego karena akan merusak kebersamaan. Inilah nilai leluhur yang sudah sejak lama ada di Negeri Seribu Bukit ini. Gayo Lues. (Dim)

Baca Juga:  Masyarakat kota Banda Aceh Antusias Menyaksikan Lomba Perahu Hias